Valencia Mengambil Keuntungan Dari Mola Mati Melawan Real

Sebelum permusuhan dimulai, Valencia menjadikannya koridor, sesuai dengan juara Piala. Dengan bola dalam permainan, sebelas kelelawar juga meletakkan karpet merah untuk blok txuri-urdin dan memberinya dua gol. Pertarungan antara dua juara Piala terakhir berakhir dengan hasil imbang, secara mengejutkan, dan yang paling ambisius, yang memiliki identitas terbesar, terburu-buru untuk merebutnya. La Real, yang lebih baik dalam menguasai bola daripada Valencia, mengatasi kekalahan mereka dan, meskipun tidak ada starter seperti Mikel Merino, Zubeldia atau Silva, mereka mencetak dua gol dan memainkan permainan dalam servis. Dia menang di Mestalla tanpa kehilangan rambutnya. Valencia, yang gagal mengeksekusi penalti di babak pertama, efektif pada bola mati lainnya dan bermain imbang di babak kedua dengan dua pukulan terisolasi. Terlepas dari titik dia menyelamatkan, musim kelompok Gracia, sekali lagi lembut dan malas, suram, cobaan berat. Akhir dari kursus ini akan sangat panjang.

Ditundukkan oleh Real, Valencia mendapatkan penalti dalam aksi permainan langsung yang terisolasi. Cheryshev melakukan umpan silang dari kiri dan bola mengenai tangan kanan Gorosabel, membelokkan lintasan. Carlos Soler, yang mengenakan sepatu bot baru yang disesuaikan untuk acara tersebut, menipu Remiro tetapi menembak ke luar. Penalti berikutnya adalah untuk Wass.

Sang juara piala otomatis merespon kesalahan lokal dari titik fatal. Guevara melakukan tembakan ketat setelah timnya berjalan tanpa lawan di depan area penalti, menggerakan bola dari kiri ke kanan dan, sekali lagi ke kiri, hingga mereka menemukan lubang. Javi Gracia menolak penguasaan bola untuk bergerak cepat melakukan serangan balik ketika timnya memulihkannya, masalahnya adalah Valencia, lambat dan lama, menyerang dengan buruk ke ruang angkasa. Dia bermain untuk didominasi untuk mengejutkan, tetapi akhirnya dijinakkan oleh lawan mana pun. Valencia, kekurangan permainan, seperti sepanjang musim, dan sama sekali tidak mampu menguasai bola, mengangkat 0-2 di babak pertama dari bola mati dalam permainan aneh di mana Real Sociedad, yang jauh lebih unggul, mungkin menuduh upaya itu. minggu terakhir dan akhirnya menyerah imbang.

Keluarnya bola juga dramatis di Mestalla. Itu terjadi melawan Levante dengan Diakhaby dan melawan Real dengan Gabriel Paulista. Pemain Brasil itu, dalam kesalahan mencolok karena timnya mengerahkan serangan, memutuskan dengan buruk dan memberikan bola kepada Guevara, yang menyaring umpan melewati Isak yang berakhir di gol kedua dari Donostia. Striker Swedia itu melaju dengan kaki kanannya di depan Diakahaby dan mencetak gol dengan kaki kiri dari umpan silang dengan Jaume yang salah sasaran.

Sekali lagi Valencia memulai dengan buruk dan lagi-lagi tersandung dengan penalti. Carlos Fernández menginjak Paulista dalam tindakan tidak bersalah dan Pizarro Gómez menghukum La Real. Kali ini terjadi pergantian pitcher dan Wass berhasil mengalahkan Remiro. Kelompok Gracia memasuki permainan dari bola mati dan mencocokkannya dengan cara yang sama. Soler melakukan tendangan sudut pendek, Guedes memberikan umpan silang dengan kaki kirinya dan Paulista, yang muncul secara mengejutkan dari tiang jauh, menyundul bola dan mengikat permainan. Pemain Brasil itu menebus kesalahannya dan menyelamatkan satu poin. Paulista ada di dalamnya. Beberapa menit sebelum pertandingan, wasit memaafkannya dengan kartu kuning kedua karena permainan berbahaya karena pada babak pertama dia memberikan kartu merah kepada Le Normand karena menjegal Cheryshev.

Dalam tindakan yang tidak bertanggung jawab, Maxi Gómez dikeluarkan. Pemain Uruguay, yang masih tidak tertekuk, melihat dua kartu dalam dua menit, meninggalkan timnya dalam posisi tertinggal selama seperempat jam terakhir pertandingan. Untungnya bagi Valencia, Real tidak lagi memiliki kekuatan atau kesuksesan melawan Jaume. Sebelas gol Imanol membuat Mestalla bertanya-tanya bagaimana dia kehilangan tiga poin dalam pertandingan kunci dalam perjalanannya untuk mengamankan Liga Europa dan semakin dekat ke Liga Champions.