Pepe : 38 tahun, Bersaing Untuk Menjatuhkan Temannya Cristiano

Written by listsituspoker on Maret 11, 2021 in Berita Bola with no comments.

Kepler Laveran de Lima Ferreira (Maceió, 1983) adalah salah satu bek tengah terbaik dalam 20 tahun terakhir. Tidak peduli siapa yang menyukainya. Pada usia 38 tahun dan dengan ‘luka perang’ di alisnya, dia melakukan latihan ketahanan heroik di Juventus Stadium untuk menempatkan Porto di antara delapan tim terbaik di Eropa untuk ketujuh kalinya.

Mantan pemain Real Madrid itu ‘menjauhkan temannya Cristiano Ronaldo’, tidak dapat melihat pintu baik di leg pertama maupun di leg kedua. Meski kalah (3-2), performa luar biasa Pepe di Turin patut mendapat perhatian khusus. Pemain Chile-nya di menit 123 untuk menggagalkan serangan terakhir Juve menunjukkan keunggulannya yang menghina di kotak penalti.

Pepe menjadi raksasa di Porto yang bermain dengan 10 gol dari 54 menit karena pengusiran Taremi yang naif. Tidak pernah ada ‘naga’ yang mengalahkan permainan yang begitu lama (66 ‘) dengan satu pertandingan kurang. Kaptennya, bagaimanapun, bernilai dua. Dia menarik hierarki, melompat, jatuh, memperbaiki kesalahan.

Tidak ada yang bisa dengan Pepe. Tidak juga Federico Chiesa yang mempesona, yang menjanjikan mereka sangat bahagia ketika di menit ke-56 ia menggiring bola melewati Marchesín dan hendak mencetak gol kosong … Namun, antara tiang gawang dan mantan Madridista mereka menghindarinya.

“Jika saya adalah seorang pelatih, saya akan mengambil ‘klip’ ​​Pepe dalam permainan ini dan meletakkannya di tengah saya sehingga mereka dapat melihat posisinya, kemauannya, perhatiannya, kemampuannya untuk memahami di mana bahayanya, penggunaannya atas dirinya. tubuh … Saat ini anak-anak muda pandai memainkan bola, tetapi dalam hal mempertahankan area … Itu adalah tampilan yang hampir sempurna, “aku Rio Ferdinand saat siaran ‘BT’.

Permainan Pepe, yang patut disimpan di perpustakaan video, juga merupakan bagian dari ‘Buku Guinness’ khusus Liga Champions ini. ‘3’ dari Porto menyelesaikan satu penampilan, sempurna: dia memblokir dua tembakan, memenangkan dua duel udara di mana dia terlibat, mencegat dua bola, membuat delapan pemulihan … dan membuat 18 sapuan!

Sebuah statistik, yang terakhir, yang merupakan rekor mutlak di Liga Champions edisi kali ini. Misalnya, rekan setimnya Chancel Mbemba (8) adalah orang kedua yang paling banyak memberikan jarak saat melawan Juventus. Lebih buruk lagi, Pepe menerima lebih banyak pelanggaran (2) daripada yang dia lakukan (1). Spektakuler.

Dia menutupi seluruh lapangan dan sempurna dengan bola. Dia masih salah satu dari lima bek tengah terbaik di Eropa, kata Joe Cole, mantan pemain Chelsea, pada ‘BT’.

Pepe, setelah pertandingan, meninggalkan gambar lain. Benar-benar kelelahan, dia berbaring di lapangan di Stadion Juventus. “Kami memiliki tanggung jawab yang sangat besar setiap kali kami mempertahankan seragam ini. Tidak hanya penampilan saya yang sangat penting, tetapi juga kerja kolektif. Kami pantas untuk lolos,” kata bek tengah itu, menghindari pujian.