Modric Menimbulkan Dilema

Musim 2020-21 merupakan musim kedua dengan menit bermain terbanyak Luka Modric sejak mendarat di Real Madrid pada musim panas 2012. Baru pada musim 2013-14, saat berusia 28 tahun, dia bermain lebih banyak dari sekarang, di 35. Kemudian ia bermain 4.061 menit untuk 3.721 ‘tentu saja, meskipun harus diperhitungkan bahwa tahun itu Real Madrid memenangkan Copa del Rey (juga dimainkan dalam permainan ganda) dan Liga Champions.

Sekarang, dengan pemain Kroasia yang baru saja diperpanjang hingga 2022, sebuah dilema muncul dengan sendirinya bagi Real Madrid asuhan Ancelotti, karena Modric akan memainkan Piala Eropa bersama Kroasia setelah musim yang melelahkan bersama klubnya di mana ia tiba dengan pengemudi cadangan dihidupkan untuk pertandingan paling penting. . Tahun depan, pada usia 36 tahun, Ancelotti wajib memberinya dosis. Anda tidak dapat mengulang kursus lain seperti kursus saat ini.

Masalah yang dimiliki tim Madrid saat ini adalah di skuat saat ini mereka tidak memiliki pengganti alami untuk Modric, karena Fede Valverde bermain di posisi yang sama tetapi profilnya berbeda. Dan, dengan Mbappé sebagai prioritas utama dan krisis yang disebabkan oleh virus corona, ia tidak memiliki kekuatan finansial yang diperlukan untuk melakukan pengeluaran besar di pasar setelah kembalinya Odegaard dan Ceballos.

Profil pemain Kroasia itu diberikan oleh Dani Ceballos. Bahkan, pada 2017 lalu ia direkrut dengan poster pewaris Modric, karena kesamaan mereka dalam permainan. Utrera penting di Madrid dalam satu-satunya musim di mana Zidane tidak (2018-19), tetapi dengan pelatih Prancis dia tidak pernah memiliki keteraturan. Setelah dua tahun yang baik di Arsenal, prioritasnya adalah untuk sukses di Madrid, dan masih harus dilihat apakah Ancelotti memberinya kepercayaan diri.

Ada juga opsi Odegaard. Itulah yang Zizou coba musim panas lalu, ketika dia memintanya kembali. Namun, pelatih asal Norwegia itu jauh lebih nyaman di depan, sebagai gelandang, tanpa terlalu banyak tanggung jawab saat keluarnya bola. Mungkin selama bertahun-tahun dia secara bertahap akan menunda posisinya, seperti yang terjadi pada Modric di zamannya, tetapi sekarang dia adalah profil yang berbeda.

Antonio Blanco, dari Castilla, akan datang lebih banyak untuk menjadi pengganti Casemiro daripada Modric, meskipun ia juga berfungsi untuk memberi oksigen kepada pemain Kroasia itu dengan mengubah sistem.