Bayern Memiliki Banyak Pemain Bintang Yang Dihasilkan Dari Perancis

Bayern Munich selalu tahu bagaimana memanfaatkan ibu kotanya untuk menarik bakat terbaik. Dengan sedikit pengecualian, ia memiliki dua jalur utama kedatangan: dari tambangnya atau dari sisa Bundesliga, pasar yang secara praktis mereka tiru dan di mana mereka bersaing, meski tidak bertatap muka, dengan Borussia Dortmund dan pendatang baru, RB Leizpig. Dua lainnya adalah stasiun besar dan Bayern tujuan akhir.

Dengan sejarah yang semakin berkurang yang ditandai sebagian besar oleh pemain Jerman, Bayern ‘membalikkan’ tren dan mengisi barisan mereka dengan talenta Prancis.

Sepak bola El Hexágono mengalami momen hebat di level absolut (runner-up saat ini di Eropa dan dunia) dan juga di level pelatihan. Bakat tidak berhenti bermunculan di antara klub-klub di Ligue 1, yang menjadi eksportir hebat ke klub-klub besar Eropa lainnya dengan harga yang cukup kompetitif.

Dengan demikian, Bayern telah mengumpulkan pemain hingga mereka menjadi ‘Prancis’. Dengan kedatangan Dayot Upamecano yang terakhir diumumkan, Bayern akan bergabung dengan tujuh skuad Prancis bersama Nianzou, Lucas Hernández, Pavard, Bouna Sarr, Tolisso, dan Kingsley Coman. Sebuah klan yang bisa memiliki ‘setengah’ penggabungan dengan Leroy Sané, seorang ayah Senegal dengan paspor Prancis yang memberinya kewarganegaraan ganda.
Merek Ligue 1 kecuali Lucas

Semua orang Prancis tetapi hanya Lucas yang menjadi satu-satunya yang tidak pernah melewati tim negaranya. Lahir di Madrid dan dibesarkan dalam sepak bola di Atlético, ia memastikan dirinya di elit bersama Simeone dan pergi ke Jerman dengan biaya 80 juta euro.

Selebihnya, semua melalui klub yang berbeda. Tanguy Nianzu datang bebas dari tambang Paris Saint-Germain, Pavard bersinar di Lille meskipun ia melompat ke Bayern dari Stuttgart. Bouna Sarr melompat dari Lyon, Metz dan Marseille sebelum mencapai Bavaria. Tolisso juga berangkat dari Gerland. Coman, seperti rekan defensifnya Nianzu, juga merupakan produk akademi Paris Saint-Germain dan juga ditangkap oleh raksasa lain tanpa adanya peluang.

Dalam hal ini adalah Juventus. Bianconeri akhirnya menjualnya ke Bayern seharga 21 juta setelah beberapa kali transfer. Dalam karir yang diwarnai dengan cedera, pemain Prancis itu sangat menentukan dalam meraih gelar Liga Champions terakhir, sehingga mengubah keberuntungannya. Justru saat melawan Paris Saint-Germain dia melepaskannya.

Warisan untuk diikuti

Meskipun Bayern tidak pernah memiliki begitu banyak Prancis dalam daftar, pemain sepak bola dari negara tetangga (juga berbatasan dengan Jerman) telah menandai sejarahnya. Papin, Ballon d’Or 1991, memiliki langkah yang lebih dari bijaksana melalui Bavaria (40 pertandingan, enam gol) tetapi rekan senegaranya lainnya masuk di antara legenda penuh seperti Lizarazu, Willy Sagnol atau Ribery, sebagai contoh yang lebih baru.

Yang pertama datang pada tahun 1997 dari Athletic dan menjadi pertandingan permanen di samping sampai 2004. Pada tahun 2005 ia kembali dari Marseille untuk pensiun di Bavaria. Bixente bertepatan dalam masa keemasan untuk Bayern dengan Sagnol, yang tiba pada 2000 dari Monaco dan berlanjut hingga 2009, ketika dia gantung sepatu. Pria Saint-Ettiene itu bahkan sempat menjadi pelatih selama sehari (2-2 melawan Hertha Berlin pada 2017).

Ribery adalah kasus terbaru dan tersukses. Orang Prancis, yang bisa tiba di Madrid pada musim panas 2007, berakhir di Bavaria di mana ia menutup panggungnya pada 2019 dengan satu Liga Champions, sembilan Bundesliga, enam Piala, empat Piala Super Jerman, satu Piala Dunia Antarklub, dan satu Piala Super Eropa. Cangkir. Kemitraannya dengan Robben membawa The Reds ke puncak. Sekarang, dia menghadapi jeruji terakhirnya di Fiorentina. Rekan senegaranya memiliki contoh untuk diikuti.